Contoh MAKALAH Fiqih Muamalah tentang “Pemahaman ad-Dhaman dan al-Kafalah” - contoh makalah

Contoh MAKALAH Fiqih Muamalah tentang “Pemahaman ad-Dhaman dan al-Kafalah”

download[4]
-
      MAKALAH
                                 “Pemahaman  ad-Dhaman dan  al-Kafalah”
    Untuk  memuhi tugas  mata kuliah “Fiqih  Muamalah
Dosen  pengampu: Drs.Moh. Zaini. MM






              Disusun oleh :

            Imam Hanafi




Prodi  Pendidikan  Agama  Islam
Jurusan  Tarbiyah
Sekolah
 Tinggi  Agama  Islam  Negeri  Pamekasan
2015/2016
KATA  PENGANTAR

Segala  puji dan syukur bagi Allah tuhan semesta alam yang telah memeberikan  rahmat  dan  hidayahnya  kepada  kita semua. Shalawat  serta  salam   semoga    tetap  tercurah   limpahkan  kepada  junjungan  kita   nabi    besar  Muhammad Saw.
            Pendidikan  Islam  merupakan  suatu  proses  untuk mengubah tingkah laku pada kehidupan masyarakat dan alam sekitarnya yang berfungsi merealisasikan  dan  mengaktualisasikan  potensi  mahasiswa  baik   yang    berupa ilmu  umum  maupun  agama, serta untuk meningkatkan  kualitas  keimanan  seseorang  terhadap  Allah  dan menambah  wawasan  ilmu  pengetahuan   yang  luas  bagi  masyarakat.
Setiap  insan berkepentingan mengoptimalkan  diri  meraih  hikmah  dalam proses pembelajaran supaya dapat memperoleh ilmu agama yang bermanfaat  baik  bagi  dirinya  sendiri   maupun   masyarakat   dan memiliki  ilmu  yang  berwawasan   luas  baik  ilmu  agama   maupun   intelektual,   untuk itu  kami dari  kelompok  lima membuat  makalah  tentang  materi  fiqih muamalah yang membahas tentang pemahaman tentang ad-Dhaman dan al-Kafalah   guna    menambah  wawasan   ilmu   pengetahuan   tentang  agama Islam.
Kesempurnaan  hanya  milik  Allah  khilaf  dan  salah  hanya  milik penulis  sebagai  hamba-Nya.   Penulis    sangat   menyadari   bahwa  isi    makalah   ini   masih  jauh  dari   kesempurnaan,  oleh karena itu  penulis  meminta  maaf  atas  segala   kesalahan   penulisan  baik  dalam  penulisan  kalimat  tanda  baca  dan   penempatan  huruf   besar.  semoga   pembaca   maupun  penulis  mendapatkan  syafa’at  dan   rahmat.

                                                                           Pamekasan, 22 Oktober  2016

                                                                                                Penyusun
DAFTAR ISI

 HALAMAN JUDUL........................................................................................................................ i
 KATA PENGANTAR..................................................................................................................... ii
 DAFTAR ISI................................................................................................................................... iii  
A.. Pemahaman  ad-Dhoman. .............................................................................................................3
C. Dasar hukum Kafalah...............................................................................................................6
D. Rukun dan Syarat  Kafalah.......................................................................................................7
E. Macam-macam  Kafalah dan Manfaatnya................................................................................8
F. Jenis-jenis  Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah................................10
G. Pelaksanaan al-Kafalah...........................................................................................................11
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................................... 13




BAB I
PENDAHULUAN
                        Dalam  menjalankan  kehidupan   yang  bermakna dan manfaat  di perlukan adanya  upaya   untuk  membuat   waktu   yang    dimiliki  secara  efisien,  karenanya   manusia  akan  memperoleh   keuntungan   sesuai   yang  ia   harapkan.  Manusia   secara   instiktif  adalah  makhluk  sosial,   dimana   ia    tidak   dapat  hidup   tanpa  bantuan  orang   lain.   Karenanya ia   membutuhkan    teman   serta  masyarakat  untuk  berinteraksi  baik   pergaulan   bersifat   batin ataupun  lahiriyah   sesuai  yang  dibutuhkan.
                        Setiap   manusia   yang   telah   di  bekali  dengan  rasa ingin  tahu terhadap   berbagai  macam   ilmu, baik   itu  berupa   ilmu  umum    maupun   ilmu  agama,  dalam   pendidikan   ilmu   agama  sangat penting untuk  mengetahui   tentang   ilmu   fiqih   mu’amalah   yang    merupakan   suatu  ilmu yang   membahas    tentang  fiqih    Islam, di  mulai   pada   masa   Rasulullah   dan   sesudahnya,  ditinjau  dari  segi   ulama   dan  keadaan   hukum   waktu itu dan  ciri  spesifiknya.
Mengerti  dan  memahami  secara  luas   tentang  pelajaran fiqih mu’amalah  sangat   penting  bagi   kehidupan  manusia,  maka  dari  itu  kami dari  kelompok  lima   membuat   makalah  dengan  judul “pemahaman ad-Dhaman  dan  al-Kafalah”  agar  kita  dapat  menambah  wawasan  dalam mengenai  hal  jual  beli  menurut  syari’at   Islam
B.  Rumusan  Masalah
Rumusan  masalah  yang  terdapat  dalam  makalah  ini  adalah:
1.    Pemahaman  ad-Dhaman
2.    Pengertian  Kafalah  (Jaminan)
3.    Dasar  hukum  Kafalah
4.    Rukun  dan  syarat  al-Kafalah
5.    Macam-macam  al-Kafalah  dan  manfaatnya
6.    Jenis-jenis   Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah
7.    Pelaksanaan  al-Kafalah

C.  Tujuan
Adapun  tujuan  dari  pembuatan  makalah  ini  adalah:
1.    Pemahaman  ad-Dhaman
2.    Pengertian  Kafalah  (Jaminan)
3.    Dasar  hukum  Kafalah
4.    Rukun  dan  syarat  al-Kafalah
5.    Macam-macam  al-Kafalah  dan  manfaatnya
6.    Jenis-jenis   Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah
7.    Pelaksanaan  al-Kafalah
















BAB II
PEMBAHASAN
A.      Pemahaman  ad-Dhoman
1.    Pengertian  ad-Dhoman
Dhoman  adalah  menanggung  hutang  seseorang  atau  mengembalikan barang  dan  menghadirkan  seseorang  ke  tempat  yang  di  tentukan,
Beragam  definisi  dhoman  dalam  fiqih  diantaranya  adalah:
a.    Menurut ibn Qudamah: “menggabungkan beban tanggungan penjamin  maupun  yang di  jamin  dalam   menunaikan  hak    (pelunasan  hutang)  dengan   demikian   hutang   tersebut   menjadi  tanggungan  mereka    berdua”.[1]
b.    Syarikh   Sholeh   Fauzan:  “menjamin   beban   kewajiban  (hutang) orang lain,   tanpa   menjadikan  orang  lain  tadi  bebas dari tanggung  jawab   hutang[2]
2.    Dalil  Pensyariataanya
Di   perbolehkannya   dhaman  dalam Islam  dengan dalil al-Qur’an, sunah,  dan  ijma’  ulama’
Firman  Allah
وَ لِمَنْ جَاءَ بِهِ  حَمَلَ  بعير و اَ نَا  بِهِ  زَعِيْمُ
“Dan  siapa  yang  dapat   mengembalikannya   akan  memperoleh bahan  makanan  (seberat)  beban   unta,  dan  aku   akan   menjamin  terhadapnya”
            Adapun  dalam  ijma’  maka   ulama’   telah  bersepakat tentang  mubahnya  hukum  asal   pada   dhaman  ini,  dan  juga   maslahat   yang   akan   di   dapat   karena   dengan   dhaman   akan   terwujud   kemudahan  transaksi  bagi  orang  yang   tidak   memiliki   jaminan   dan   berhutang, dan ini  merupakan  perkara   baik  dan tolong menolong  dalam  kebaikan dan  ketakwaan.
            Dari  dalil  naqli   diatas  dapat  kita  simpulkan  bahwa    aqad  dhaman  adalah  mubah.  Adapun   aturan   mainnya   telah   dirumuskan   dalam  fiqih Islam  yang  di  ambil   dari  Sri    Handayani, SE,  MM.  Sari  dalil-dalil al-Qur’an   maupun  sunah  serta  ijma’  ulama’  sebagai   berikut:
a.    Orang    yang   menjamin.   Syaratnya:  baligh,  berakal atas   kehendak   sendiri berhak  membelanjakan  harta dan mengetahui  adanya  jaminan-jaminan
b.    Orang   yang  berhutang.   Syaratnya  berhak   memerlanjakan  harta
c.    Yang   berpiutang.    Syaratnya  ialah   diketahui   oleh  orang  yang    menjamin
d.   Utang   atau  barang   yang  dihadirkan  kembali  atau   orang   yang di hadirkan   syaratnya   harus   diketahui   ukuran,   keadaan   dan jumlahnya serta  waktunya  dan  tetap  keadaanya.
e.    Lafadz. Syaratnya mengandung syarat kandungan makna jaminan tidak digantungkan  kepada  yang  lain   dan  tidak   berarti  sementara
3.    Syarat-syarat   Rukun   Dhaman
a.    Jaminan  tidak   mengandung   penipuan
b.    Masing-masing  pihak  tidak  boleh   khianat   kepada  pihak  lain
c.    Jaminan  bukan  merupakan  kewajiban   misalnya    menjamin  nafqah   kepada  anak  dan  istri
d.   Jaminan  harus  pasti  tertentu
4.    Cara   pembayaran  dhaman
Apabila  orang yang  menjamin (dhaman) memenuhi kewajibannya dengan   membayar   utang   orang   yang  ia  jamin,  ia   boleh   meminta   kembali   kepada   madhmun ‘anhu   apabila   pembayaran  itu atas  izinnya. Dalam   hal   ini    para   ulama   bersepakat,  namun   mereka   berbeda    pendapat apabila  penjamin   membayar  atau  menunaikan  beban  orang  yang  ia  jamin  tanpa  izin   orang   yang  di  jamin  bebannya.
Menurut    al-Syafi’i  dan   Abu  Hanifah  bahwa   membayar   utang  orang  yang   di  jamin  tanpa  izin  darinya   adalah   unah,   dhaman  tidak   punya  hak  untuk  minta  ganti  rugi   kepada   orang  yang ia di jamin.  (madhmun ‘anhu).  Menurut  madzhab  Maliki  dhaman  berhak  menagih  kembali  kepada   madhmun ‘anhu.
Cara  pembayaran  dhaman   adalah   barang  siapa yang berpiutang  berhak  menagih  kepada orang yang menjamin atau kepada orang yang  berhutang.  Apabila   hutang   sudah  di bayar  oleh   peminjam   oleh  seizin   orang  yang  berhutang  maka   penjamin  berhak   minta  ganti   kepada orang yang   berhutang.  Apabila   salah satu  dhaman  atau ishil meninggal dunia  sedang  belum  sampai  masa  pelunasan  maka   pelunasan  menjadi   lepas   waktu  itu  atas  yang  mati. Dhaman berhak  minta  ganti   kembali   kepada   ashil  (madhmuanhu)  jika  telah  membayar  hutangnya.
B.       Pengertian  Khafalah  (Jaminan)
Secara  etimologis  kafalah,   dhaman,  zam’amah, hawalah,   artinya   sama yaitu  jaminan. Secara terminologis  kafalah/dhaman adalah menjamin  tanggungan  orang di  jamin  dalam   melaksanakan  hak  yang wajib  baik seketika maupun akan datang. Dalam pengertian lain, kafalah adalah  mengalihkan   tanggung   jawab   seseorang    yang   di   jamin  dengan   berpegang   pada  tanggung   jawab  orang  lain  sebagai  penjamin.   Adapun   definisi   lain  dari   khafalah   atau   dhaman  sebagaimana  yang  di  jelaskan  para   ulama’  sebagai   berikut:
a.    Menurut   madzhab  Hanafi   khafalah   adalah   menggabungkan  dzimah   yang   lain  dalam   penagihan,  dengan   jiwa,  utang,  atau  dzat   benda
b.    Menurut    madzhab   Maliki   khafalah   adalah   orang   yang   mempunyai hak  mengerjakan   tanggungan   pemberi  beban  serta  bebannya   sendiri  yang    di   satukan,  baik  menanggung   pekerjaan   yang   sesuai   maupun    pekerjaan  yang  berbeda.
c.    Menurut  madzhab  Hambali  khafalah adalah iltizam sesuatu yang di  wajibkan  kepada  orang  lain serta kekekalan benda tersebut  yang  di bebankan  atau  iltizam  orang  yang  mempunyai  hak   menghadirkan dua harta  (pemiliknya)  kepada  orang  yang  mempunyai  hak.
d.   Menurut  madzhab  Syafi’i   khafalah  adalah  akad  yang   menetapkan   iltizam  hak yang  tetap pada tanggungan  (beban) yang lain atau  menghadirkan  zat  benda  yang di bebankan  atau   menghadirkan   beban   oleh  orang  yang   berhak  menghadirkannya[3]
Berdasarkan  definisi  yang  di  kemukakan  oleh  madzhab  Syafi’i  di atas,  al-Kafalah  terdiri  atas  tiga  pengertian,  yaitu  al-Kafalat,  al-Dayn,  al-Kafalat al-‘ain  dan  al-Kafalat  al-Abdan. Para  ulama  juga  mendefinisikan tentang   al-Kafalah  sebagai  berikut:
a.    Menurut   Sayyid   Sabiq   yang   di  maksud  dengan   al-Kafalah  ialah   proses   penggabungan  tanggungan kafil  menjadi  beban  ashil  dalam  tuntutan dengan  benda  (materi)  yang  sama  baik utang, barang, maupun  pekerjaan.
b.    Menurut  imam  Taqiy  al-Din  yang   di maksud  dengan  al-Kafalah  adalah
ضَمٌّ  ذِ مَّةٍ  اِ لَى  ذِ مَّةٍ
“Mengumpulkan  satu  beban  kepada  beban  lain ”
c.    Menurut  Hasbi  ash-Shidiqie  bahwa  yang  dimaksud  dengan al-Kafalah ialah:
ضَمٌّ  ذِ  مَّةٍ اِ لَى ذِ مَّةٍ  فِى  ا لْمُطَا لَبَةِ
“Menggabungkan  dzimah  kepada  dzimah  lain  dalam  penagihan”
Setelah diketahui  definisi-definisi   al-Kafalah   atau  ad-Dhaman  menurut   para  ulama’  di atas  kiranya  dapat  dipahami  bahwa  yang  di   maksud  dengan   al-Kafalah  atau  ad-Dhaman  ialah  menggabungkan  dua  beban  (tanggungan)  dalam   permintaan  dan  utang
C.       Dasar  hukum  khafalah
Dasar  hukum  kafalah  adalah:
1.    Al-Qur’an  yaitu surat Yunus/12: 72 “Dan siapa yang ingin dapat mengembalikannya   akan  memperoleh  bahan  makanan  seberat  beban    unta  dan  aku  menjamin  terhadapnya.”
2.    Hadits   “Kami  pernah  berada di sisi rasulullah saw   kemudian  di    datangkan   jenazah,  lalu  orang-orang   berkata:  Wahai   rasululllah   shalatkan dia. Beliau bertanya, apakah ia meninggalkan sesutu? mereka menjawab,  tidak.  Beliau  bertanya:  Apakah ia meninggalkan sesuatu?  Mereka  menjawab  tiga dinar. Beliau  bersabda:  “Shalatlah  kalian  atas  teman    kalian.   Abu  Qatadah  berkata:  “Shalatlah  dia,  wahai  rasulullah  dan  aku  yang  menjamin”. (HR.  Ahmad,  Bukhari dan  Nasa’i)
3.    Ijma’  bahwa   ulama  sepakat  tentang   kafalah   berdasarkan  hadits   di atas
Kafalah   di  syaratkan  oleh  Allah  swt  terbukti  dengan  firman-Nya
“Bahwa   nabi  saw   tidak    mau  shalat   mayit    pada  mayit  yang  masih   punya  utang,  maka   berkata   Abu  Qatadah:  “Shalatlah  atasnya   ya  Rasulullah, sayalah  yang  menanggung  utangnya,  kemudian  nabi  menyolatinya”.  (H. Riwayat Bukhari)
 لاَ  كَفَا لَةَ  فِى  حَدٍ
“Tidak   ada  kafalah  dalam   had” (Riwayat Baihaqi)         
Dasar hukum kafalah yang kedua adalah al-Sunnah, dalam hal ini rasulullah   bersabda
ا لعر ية موء ذ ة ولز عيم غا رم  (روا ه ابو داو د)
“Penjamin hendaklah  dikembalikan  dan yang  meminjam hendaklah  membayar”. (Riwayat Abu daud)
D.      Rukun  dan  Syarat  al-Kafalah
Menurut  madzhab  Hanafi,  rukun  al-Kafalah  satu  yaitu  ijab  dan  kabul.   Sedangkan  menurut   para  ulama  yang   lainnya   rukun   dan   syarat   al-Kafalah   adalah   sebagai  berikut:
1.    Dhamin,  kafil,  atau  za’im,  yaitu  orang yang menjamin dimana ia disyaratkan sudah  baligh,  berakal,  tidak  di  cegah  membelanjakan    hartanya  (mahjur)   dan   dilakukan  dengan   kehendaknya  sendiri.
2.    Madmun  lah,  yaitu  orang   yang   berpiutang,  syaratnya   ialah   bahwa   yang  berpiutang di  ketahui  oleh  orang   yang  menjamin.  Madmun lah disebut   juga    dengan   mafkul lah,   madmum  lah  disyaratkan   dikenal   oleh   penjamin   karena   manusia   tidak    sama  dalam    hal  tuntutan,  hal  ini  dilakukan  demi   kemudahan  dan  kedisiplinan.
3.    Madmun ‘anhu  atau  makful ‘anhu  adalah  orang  yang berutang
4.    Madmun  bih  atau  makful  bih  adalah  utang,  barang  atau  orang di syaratkan  pada  mafkul bih  dapat  di ketahui  dan  tetap  keadaanya, baik sudah  tetap   maupun  akan tetap.
5.    Lafadz, disyaratkan keadaan  lafadz  itu berarti menjamin, tidak di   gantungkan  kepada  sesuatu  dan  tidak   berarti  sementara.
E.       Macam-macam  Khafalah  dan  manfaatnya
 Secara   umum  (garis besar)  al-Kafalah  di bagi   menjadi  dua  bagian
yaitu   kafalah  dengan   jiwa  dan  kafalah  dengan   harta.  Kafalah   dengan   jiwa   dikenal   pula  kafalah   bi  al-Wajhi,  yaitu  adanya    kemestian  (keharusan)   pada   pihak   pinjaman   (al-Kafil,  al-Dhamin  atau  al-Za’im)  untuk  menghadirkan  orang  yang  ia  tanggung  kepada yang  ia   janjikan  tanggungan  (makfullah)
Penanggungan (jaminan) yang menyangkut masalah manusia boleh hukumya.  Orang    yang   di  tanggung  tidak   mesti    mengetahui   permasalahan  karena   kafalah  menyangkut  badan  bukan   harta.  Penanggung  tentang   hak Allah   seperti   had  al-Khamar  dan  had  menuduh  zina  tidak  sah
Kemudian jika penjamin menentukan tempat penyerahannya, maka menyerahkan di tempat itu, kalau tidak wajib menyerahkannya di tempat   kafalah,  apabila  orang yang di jamin di serahkan di tempat penyerahan,  penjamin bebas dari kafalah  dengan syarat tidak ada penghalang untuk menyerahkannya.
Andai kata orang yang di jamin tidak hadir dan penjamin tidak mengetahuinya   tempatnya,  maka  ia  tidak  wajib   menghadirkannya. Andai kata  orang  yang   menerima   jaminan  mati, maka   penjamin   tidak di tuntut atas   harta   orang  yang  di jamin,  karena  ia tidak  dalam   jaminannya.  Madzhab Syaf’i berpendapat bahwa kafalah di nyatakan sah dengan menghadirkan  orang   yang  terkena   kewajiban menyangkut hak manusia, seperti qishas dan qadzaf   karena   kedua   hal   ini   tersebut   menurut   Syafi’iyah   termasuk   hak    yang lazim.  Bila  menyangkut   had  yang    telah   di  tentukan  Allah,  maka  itu   tidak  sah  dengan  kafalah.
Sedangkan  menurut  madzhab  Hanafi  bahwa  penjamin (kafil dan dhamin) harus  di  tahan  sampai   ia  dapat   menghadirkan  orang   tersebut     atau  sampai  penjamin  mengetahui  bahwa  ashil   telah   meninggal   dunia, dalam  keadaan  demikian  penjamin tidak  berkewajiban  membayar dengan harta,   kecuali  ketika  menjamin  masyarakat   demikian
Menuurut  madzhab Syafi’i  bila   ashil   telah  meninggal dunia, maka kafil  tidak   wajib  membayar   kewajibannya   karena   ia tidak    menjamin  harta,  tetapi   menjamin  orangnya  dan kafil  di  nyatakan bebas  tanggung  jawab.
Kafalah  yang   kedua   adalah   kafalah   harta,  yaitu kewajiban yang mesti ditunaikan  oleh dhaman atau kafil dengan pembayaran  berupa  harta. Kafalah  harta  ada  tiga  macam:
1.    Kafalah   al-Dayn,   yaitu  kewajiban  membayar  utang  yang   menjadi    beban  orang   lain,  dalam  hadist  Salamah   bin   Aqwa   bahwa nabi saw tidak  mau  mensholatkan  mayat  yang   mempunyai   kewajiban  membayar  utang
2.    Kafalah   dengan   penyerahan  benda  yaitu   kewajiban   menyerahkan   benda-benda  tertentu  yang  ada  di tangan  orang  lain, seperti  mengembalikan  barang    yang  di  ghasab   dan    menyerahkan  barang   jualan   kepada   pembeli,  disyaratkan  materi   tersebut  yang  di  jamin   untuk ashil   seperti   dalam  kasus  ghasab.  Namun,   bila  bukan  berbentuk  jaminan, kafalah  batal.
3.    Kafalah  dengan ‘aib  maksudnya  bahwa  barang   yang   di dapati berupa  harta  terjual  dan  mendapat  bahaya  (cacat)   karena   waktu yang terlalu  lama  atau karena  hal-hal  lainnya,  maka ia (pembawa barang) sebagai jaminan untuk  hak  pembeli  pada  penjual,  seperti  jika  terbukti   barang  yang  di   jual  adalah   milik  orang  lain  atau  barang  tersebut  adalah  barang  gadai.
Beberapa ahli hukum Hanafi berpendapata sama sekali tidak di perbolehkan  bagi   pihak    penerima   jaminan   untuk   memannfaatkan   barang  yang  di  jadikan   jaminan,   bahkan   apabila   mendapat    persetujuan dari   pihak   pemberi   jaminan,   karena  ia  setara   dengan   riba   tapi   sebagian   besar dari  mereka  mempertahankan  bahwa dengan izin dari pihak pemberi jaminan,   asalkan  tidak  ditetapkan  pada  saat  kontrak  (akad)
Menurut aliran Maliki, pihak pemberi jaminan berhak  mengambil  manfaat  atas jaminan  penambahan  nilainya, akan tetapi pihak menerima  jaminan  juga   mendapatkan   manfaat  yang  demikian  asalkan:
1.    Pinjaman  yang   berkaitan  dengan  jaminan  tersebut  tidak  bersifat  qard   tapi  merupakan  hasil  dari  transaksi  penjual
2.    Manfaat   jaminannya di  tetapkan  pada saat  kontrak  (akad)  dan
3.    Periode  pengambilan  manfaat  yang  demikian  ditentukan.
Para  ahli  hukum  Hambali  memperbolehkan   penggunaan  oleh  pihak penerima   jaminan  asalkan    mendapat   izin dari  pihak  pemberi  jaminan.  Studi  mengenai  argumen   dari  aliran   fiqih   yang   berbeda-beda   menunjukkan bahwa   perbedaan   pendapat  di akibatkan oleh fakta bahwa beberapa  ahli  hukum   memberikan  beban  yang  lebih   besar   atas  keberadaan  barang   jaminan   pada   pihak   atas   kepemilikan   pihak   pemberi  jaminan.  Disebutkan  pula  bahwa  izin   juga di perlukan  untuk  mendapatkan  manfaatnya,   sementara   alam  beberapa  kasus    tertentu   tidaklah   di    perlukan   dan   sekali   lagi   perlu  di  ingatkan   bahwa   persetujuan   tidak   akan  memberikan  hak  untuk  memafaatkan    jaminan, apabila   jaminan  tersebut  adalah  untuk   pinjaman  yang  bersifat  qard
F.        Jenis-jenis   Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah
Kafalah  mempunyai  beberapa  jenis,  yaitu  sebagai  berikut:
1.    Kafalah  bin  nafs,  merupakan  akad  memberikan   jaminan atas diri   (personal guarantee)  sebagai  contoh,  dalam  praktik   perbankan untuk kafalah  bin  nafs  adalah  seorang  nasabah  yang mendapat pembiayaan dengan  jaminan nama baik dan ketokohan seseorang atau pemuka  masyarakat.  Walaupun  bank  secara   fisik  tidak  memegang   barang  apa pun, tetapi   berharap  tokoh  dapat  mengusahakan  pembayaran  ketika  nasabah  yang  dibiayai  mengalami  kesulitan
2.    Kafalah   bil-maal  merupakan  jaminan   pembayaran   barang  atau   pelunasan  utang.
3.    Kafalah  bit-taslim,  kafalah  ini bisa dilakukan untuk  menjamin  pengembalian  atas  barang    yang  di sewa,  Pada  waktu  masa  sewa  berakhir. Jenis  pembiayaan  jaminan  ini   dapat  di laksanakan oleh bank untuk  kepentingan nasabahnya  dalam   bentuk   kerja sama dengan perusahaan  penyewaan  (leasing company). Jaminan  pembayaran  bagi  bank dapat  berupa  deposito/tabungan  dan   bank   dapat    membebankan  uang    jasa (fee) kepada  nasabah  itu.
4.    Kafalah  al-Munjazah  adalah   jaminan  mutlak  uang  tidak  dibatasi  oleh jangka  waktu  dan  untuk  kepentingan/tujuan  tertentu. Salah  satu  bentuk kafalah  al-Munjazah adalah  pemberian  jaminan  dalam   bentuk   performance bonds “jaminan prestasi”, suatu hal yang lazim di kalangan perbankan  dan  hal  ini sesuai  dengan  bentuk   akad  ini.
5.    Kafalah  al-Mutlaqah, bentuk  jaminan ini merupakan penyederhanaan dari kafalah  al-Munjazah,  baik   oleh  industri  perbankan  maupun  asuransi
G.      Pelaksanaan  al-Kafalah
Al-Kafalah  dapat  di laksanakan  dengan  tiga  bentuk, yaitu:
1.    Munjaz (tanjiz)  ialah tanggungan: yang  ditunaikan  seketika  seperti  seseorang  berkata  “Saya  tanggung  si  Fulan dan saya jamin si Fulan sekarang“  lafadz-lafadz  yang  menunjukkan  al-Kafalah   menurut   para ulama  adalah  seperti lafadz  “tahammaltu, takaffaltu, dhammintu, ana kafil laka  ana za’im, atau huwa laka ‘alaya”. Apabila  akad   penanggungan   terjadi, maka  penanggungan  itu   mengikuti  akad  utang,  apakah  harus   dibayar  ketika  itu,  ditangguhkan  atau  di cicil  kecuali di  syaratkan  pada  penanggungan.
2.    Muallaq  (ta’liq)  adalah   menjamin  sesuatu dengan   dikaitkan   pada   sesuatu,  seperti  seseorang  berkata  “jika  kamu  mengutangkan  pada   anakku,  maka  aku  yang   akan   membayarnya”   atau  “jika   kamu  di tagih pada  A,  maka  aku  yang  akan  membayarnya”.
3.    Mu’aqqat  (taukit) adalah  tanggungan  yang   harus   di bayar dengan  dikaitkan  pada suatu waktu, seperti ucapan seseorang, “bila di tagih pada bulan  ramadhan, maka aku yang menanggung  pembayaran utangmu”, menurut    madzhab  Hanafi  penanggungan   seperti  ini   sah,   tetapi    menurut   madzhab   Syafi’i   batal.   Apabila   akad   telah   berlangsung   maka   madmun  lah  boleh  menagih  kepada   kafil  (orang  yang  menanggung  beban) atau kepada  madhmun ’anhu  atau  makful’anhu  (yang berutang),  hal  ini  di jelaskan  oleh   para  ulama  jumhur.




BAB III
PENUTUP
A.      Kesimpulan
 Kesimpulan  yang   terdapat  dalam  makalah  ini  adalah
1.    Dari  pembahasan  di  atas  dapat  di simpulkan  bahwa  ad-Dhaman  merupakan peminjaman   yang   di  lakukan   oleh  seorang   yang   boleh   melakukan   aqad   pada  beban   kewajban   orang   lain  yang   berhubungan   dengan  harta.   (misalkan  menjamin  pelunasan  hutang)
1.    Berdasarkan isi  dari  makalah ini  hendaklah   dalam   menjalani   kehidupan   di dunia ini  lebih  memperluas   dalam  memahami  tentang hal yang  berkaitan  degan  ilmu agama ilmu agama seperti   halnya   tentang   ilmu   fiqih   mu’amalah  karna  hal  itu
2.    Dalam   pembuatan   makalah  ini  apabila  terdapat  beberapa   kesalahan dalam  cara   penulisan  baik  penempatan kalimat, tanda baca maupun pembahasan  penulis  meminta  maaf  dan  sekiranya pembaca dapat memperbaiki  kesalahan  dalam  pembuatan  makalah.



         










                                    DAFTAR PUSTAKA
Drs. H. Moh. Zaini, MM./  Fiqih  Mu’amalah.  Desember  2014. Surabaya
Prof.  Dr.  H.  Hendi  Suhendi/  Fiqih  Mu’amalah. Jakarta 14240;-  Rajawali   pers 2010
Dr. Mardani/ Fiqih  ekonomi  Syari’ah:  Fiqih  Mu’amalah. Jakarta 13220





[1] Al-Khotib  as-Syarbini, Mugni al-Muhtaj  ila ma’rifati  maani alfadz al-Minhaj, (Mesir: al-
   Baaby al-Halaby, tt) hlm.534
[2] DR. Sholeh bin Fauzan, al-Mulakhos al-Fiqhy (Tt. Dar’Ashimah,  1423 H) hlm. 74
[3] Hendi suhendi (Jakarta: PT. Raja  Grafindo Persada, 2005), hlm, 187-189


      MAKALAH
                                 “Pemahaman  ad-Dhaman dan  al-Kafalah”
    Untuk  memuhi tugas  mata kuliah “Fiqih  Muamalah
Dosen  pengampu: Drs.Moh. Zaini. MM






              Disusun oleh :
             Maisuroh               (18201501010095)
             Markur                 (18201501010096)
              Moh. Efendi          (18201501010103)
              Moh. Toni Saputro (18201501010101)





Prodi  Pendidikan  Agama  Islam
Jurusan  Tarbiyah
Sekolah
  Tinggi  Agama  Islam  Negeri  Pamekasan
2015/2016
KATA  PENGANTAR

Segala  puji dan syukur bagi Allah tuhan semesta alam yang telah memeberikan  rahmat  dan  hidayahnya  kepada  kita semua. Shalawat  serta  salam   semoga    tetap  tercurah   limpahkan  kepada  junjungan  kita   nabi    besar  Muhammad Saw.
            Pendidikan  Islam  merupakan  suatu  proses  untuk mengubah tingkah laku pada kehidupan masyarakat dan alam sekitarnya yang berfungsi merealisasikan  dan  mengaktualisasikan  potensi  mahasiswa  baik   yang    berupa ilmu  umum  maupun  agama, serta untuk meningkatkan  kualitas  keimanan  seseorang  terhadap  Allah  dan menambah  wawasan  ilmu  pengetahuan   yang  luas  bagi  masyarakat.
Setiap  insan berkepentingan mengoptimalkan  diri  meraih  hikmah  dalam proses pembelajaran supaya dapat memperoleh ilmu agama yang bermanfaat  baik  bagi  dirinya  sendiri   maupun   masyarakat   dan memiliki  ilmu  yang  berwawasan   luas  baik  ilmu  agama   maupun   intelektual,   untuk itu  kami dari  kelompok  lima membuat  makalah  tentang  materi  fiqih muamalah yang membahas tentang pemahaman tentang ad-Dhaman dan al-Kafalah   guna    menambah  wawasan   ilmu   pengetahuan   tentang  agama Islam.
Kesempurnaan  hanya  milik  Allah  khilaf  dan  salah  hanya  milik penulis  sebagai  hamba-Nya.   Penulis    sangat   menyadari   bahwa  isi    makalah   ini   masih  jauh  dari   kesempurnaan,  oleh karena itu  penulis  meminta  maaf  atas  segala   kesalahan   penulisan  baik  dalam  penulisan  kalimat  tanda  baca  dan   penempatan  huruf   besar.  semoga   pembaca   maupun  penulis  mendapatkan  syafa’at  dan   rahmat.

                                                                           Pamekasan, 22 Oktober  2016

                                                                                                Penyusun
DAFTAR ISI

 HALAMAN JUDUL........................................................................................................................ i
 KATA PENGANTAR..................................................................................................................... ii
 DAFTAR ISI................................................................................................................................... iii  
A.Pemahaman  ad-Dhoman.............................................................................................................3
C. Dasar hukum Kafalah...............................................................................................................6
D. Rukun dan Syarat  Kafalah.......................................................................................................7
E. Macam-macam  Kafalah dan Manfaatnya................................................................................8
F. Jenis-jenis  Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah................................10
G. Pelaksanaan al-Kafalah...........................................................................................................11
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................................... 13




BAB I
PENDAHULUAN
                        Dalam  menjalankan  kehidupan   yang  bermakna dan manfaat  di perlukan adanya  upaya   untuk  membuat   waktu   yang    dimiliki  secara  efisien,  karenanya   manusia  akan  memperoleh   keuntungan   sesuai   yang  ia   harapkan.  Manusia   secara   instiktif  adalah  makhluk  sosial,   dimana   ia    tidak   dapat  hidup   tanpa  bantuan  orang   lain.   Karenanya ia   membutuhkan    teman   serta  masyarakat  untuk  berinteraksi  baik   pergaulan   bersifat   batin ataupun  lahiriyah   sesuai  yang  dibutuhkan.
                        Setiap   manusia   yang   telah   di  bekali  dengan  rasa ingin  tahu terhadap   berbagai  macam   ilmu, baik   itu  berupa   ilmu  umum    maupun   ilmu  agama,  dalam   pendidikan   ilmu   agama  sangat penting untuk  mengetahui   tentang   ilmu   fiqih   mu’amalah   yang    merupakan   suatu  ilmu yang   membahas    tentang  fiqih    Islam, di  mulai   pada   masa   Rasulullah   dan   sesudahnya,  ditinjau  dari  segi   ulama   dan  keadaan   hukum   waktu itu dan  ciri  spesifiknya.
Mengerti  dan  memahami  secara  luas   tentang  pelajaran fiqih mu’amalah  sangat   penting  bagi   kehidupan  manusia,  maka  dari  itu  kami dari  kelompok  lima   membuat   makalah  dengan  judul “pemahaman ad-Dhaman  dan  al-Kafalah”  agar  kita  dapat  menambah  wawasan  dalam mengenai  hal  jual  beli  menurut  syari’at   Islam
B.  Rumusan  Masalah
Rumusan  masalah  yang  terdapat  dalam  makalah  ini  adalah:
1.    Pemahaman  ad-Dhaman
2.    Pengertian  Kafalah  (Jaminan)
3.    Dasar  hukum  Kafalah
4.    Rukun  dan  syarat  al-Kafalah
5.    Macam-macam  al-Kafalah  dan  manfaatnya
6.    Jenis-jenis   Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah
7.    Pelaksanaan  al-Kafalah

C.  Tujuan
Adapun  tujuan  dari  pembuatan  makalah  ini  adalah:
1.    Pemahaman  ad-Dhaman
2.    Pengertian  Kafalah  (Jaminan)
3.    Dasar  hukum  Kafalah
4.    Rukun  dan  syarat  al-Kafalah
5.    Macam-macam  al-Kafalah  dan  manfaatnya
6.    Jenis-jenis   Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah
7.    Pelaksanaan  al-Kafalah
















BAB II
PEMBAHASAN
A.      Pemahaman  ad-Dhoman
1.    Pengertian  ad-Dhoman
Dhoman  adalah  menanggung  hutang  seseorang  atau  mengembalikan barang  dan  menghadirkan  seseorang  ke  tempat  yang  di  tentukan,
Beragam  definisi  dhoman  dalam  fiqih  diantaranya  adalah:
a.    Menurut ibn Qudamah: “menggabungkan beban tanggungan penjamin  maupun  yang di  jamin  dalam   menunaikan  hak    (pelunasan  hutang)  dengan   demikian   hutang   tersebut   menjadi  tanggungan  mereka    berdua”.[1]
b.    Syarikh   Sholeh   Fauzan:  “menjamin   beban   kewajiban  (hutang) orang lain,   tanpa   menjadikan  orang  lain  tadi  bebas dari tanggung  jawab   hutang[2]
2.    Dalil  Pensyariataanya
Di   perbolehkannya   dhaman  dalam Islam  dengan dalil al-Qur’an, sunah,  dan  ijma’  ulama’
Firman  Allah
وَ لِمَنْ جَاءَ بِهِ  حَمَلَ  بعير و اَ نَا  بِهِ  زَعِيْمُ
“Dan  siapa  yang  dapat   mengembalikannya   akan  memperoleh bahan  makanan  (seberat)  beban   unta,  dan  aku   akan   menjamin  terhadapnya”
            Adapun  dalam  ijma’  maka   ulama’   telah  bersepakat tentang  mubahnya  hukum  asal   pada   dhaman  ini,  dan  juga   maslahat   yang   akan   di   dapat   karena   dengan   dhaman   akan   terwujud   kemudahan  transaksi  bagi  orang  yang   tidak   memiliki   jaminan   dan   berhutang, dan ini  merupakan  perkara   baik  dan tolong menolong  dalam  kebaikan dan  ketakwaan.
            Dari  dalil  naqli   diatas  dapat  kita  simpulkan  bahwa    aqad  dhaman  adalah  mubah.  Adapun   aturan   mainnya   telah   dirumuskan   dalam  fiqih Islam  yang  di  ambil   dari  Sri    Handayani, SE,  MM.  Sari  dalil-dalil al-Qur’an   maupun  sunah  serta  ijma’  ulama’  sebagai   berikut:
a.    Orang    yang   menjamin.   Syaratnya:  baligh,  berakal atas   kehendak   sendiri berhak  membelanjakan  harta dan mengetahui  adanya  jaminan-jaminan
b.    Orang   yang  berhutang.   Syaratnya  berhak   memerlanjakan  harta
c.    Yang   berpiutang.    Syaratnya  ialah   diketahui   oleh  orang  yang    menjamin
d.   Utang   atau  barang   yang  dihadirkan  kembali  atau   orang   yang di hadirkan   syaratnya   harus   diketahui   ukuran,   keadaan   dan jumlahnya serta  waktunya  dan  tetap  keadaanya.
e.    Lafadz. Syaratnya mengandung syarat kandungan makna jaminan tidak digantungkan  kepada  yang  lain   dan  tidak   berarti  sementara
3.    Syarat-syarat   Rukun   Dhaman
a.    Jaminan  tidak   mengandung   penipuan
b.    Masing-masing  pihak  tidak  boleh   khianat   kepada  pihak  lain
c.    Jaminan  bukan  merupakan  kewajiban   misalnya    menjamin  nafqah   kepada  anak  dan  istri
d.   Jaminan  harus  pasti  tertentu
4.    Cara   pembayaran  dhaman
Apabila  orang yang  menjamin (dhaman) memenuhi kewajibannya dengan   membayar   utang   orang   yang  ia  jamin,  ia   boleh   meminta   kembali   kepada   madhmun ‘anhu   apabila   pembayaran  itu atas  izinnya. Dalam   hal   ini    para   ulama   bersepakat,  namun   mereka   berbeda    pendapat apabila  penjamin   membayar  atau  menunaikan  beban  orang  yang  ia  jamin  tanpa  izin   orang   yang  di  jamin  bebannya.
Menurut    al-Syafi’i  dan   Abu  Hanifah  bahwa   membayar   utang  orang  yang   di  jamin  tanpa  izin  darinya   adalah   unah,   dhaman  tidak   punya  hak  untuk  minta  ganti  rugi   kepada   orang  yang ia di jamin.  (madhmun ‘anhu).  Menurut  madzhab  Maliki  dhaman  berhak  menagih  kembali  kepada   madhmun ‘anhu.
Cara  pembayaran  dhaman   adalah   barang  siapa yang berpiutang  berhak  menagih  kepada orang yang menjamin atau kepada orang yang  berhutang.  Apabila   hutang   sudah  di bayar  oleh   peminjam   oleh  seizin   orang  yang  berhutang  maka   penjamin  berhak   minta  ganti   kepada orang yang   berhutang.  Apabila   salah satu  dhaman  atau ishil meninggal dunia  sedang  belum  sampai  masa  pelunasan  maka   pelunasan  menjadi   lepas   waktu  itu  atas  yang  mati. Dhaman berhak  minta  ganti   kembali   kepada   ashil  (madhmuanhu)  jika  telah  membayar  hutangnya.
B.       Pengertian  Khafalah  (Jaminan)
Secara  etimologis  kafalah,   dhaman,  zam’amah, hawalah,   artinya   sama yaitu  jaminan. Secara terminologis  kafalah/dhaman adalah menjamin  tanggungan  orang di  jamin  dalam   melaksanakan  hak  yang wajib  baik seketika maupun akan datang. Dalam pengertian lain, kafalah adalah  mengalihkan   tanggung   jawab   seseorang    yang   di   jamin  dengan   berpegang   pada  tanggung   jawab  orang  lain  sebagai  penjamin.   Adapun   definisi   lain  dari   khafalah   atau   dhaman  sebagaimana  yang  di  jelaskan  para   ulama’  sebagai   berikut:
a.    Menurut   madzhab  Hanafi   khafalah   adalah   menggabungkan  dzimah   yang   lain  dalam   penagihan,  dengan   jiwa,  utang,  atau  dzat   benda
b.    Menurut    madzhab   Maliki   khafalah   adalah   orang   yang   mempunyai hak  mengerjakan   tanggungan   pemberi  beban  serta  bebannya   sendiri  yang    di   satukan,  baik  menanggung   pekerjaan   yang   sesuai   maupun    pekerjaan  yang  berbeda.
c.    Menurut  madzhab  Hambali  khafalah adalah iltizam sesuatu yang di  wajibkan  kepada  orang  lain serta kekekalan benda tersebut  yang  di bebankan  atau  iltizam  orang  yang  mempunyai  hak   menghadirkan dua harta  (pemiliknya)  kepada  orang  yang  mempunyai  hak.
d.   Menurut  madzhab  Syafi’i   khafalah  adalah  akad  yang   menetapkan   iltizam  hak yang  tetap pada tanggungan  (beban) yang lain atau  menghadirkan  zat  benda  yang di bebankan  atau   menghadirkan   beban   oleh  orang  yang   berhak  menghadirkannya[3]
Berdasarkan  definisi  yang  di  kemukakan  oleh  madzhab  Syafi’i  di atas,  al-Kafalah  terdiri  atas  tiga  pengertian,  yaitu  al-Kafalat,  al-Dayn,  al-Kafalat al-‘ain  dan  al-Kafalat  al-Abdan. Para  ulama  juga  mendefinisikan tentang   al-Kafalah  sebagai  berikut:
a.    Menurut   Sayyid   Sabiq   yang   di  maksud  dengan   al-Kafalah  ialah   proses   penggabungan  tanggungan kafil  menjadi  beban  ashil  dalam  tuntutan dengan  benda  (materi)  yang  sama  baik utang, barang, maupun  pekerjaan.
b.    Menurut  imam  Taqiy  al-Din  yang   di maksud  dengan  al-Kafalah  adalah
ضَمٌّ  ذِ مَّةٍ  اِ لَى  ذِ مَّةٍ
“Mengumpulkan  satu  beban  kepada  beban  lain ”
c.    Menurut  Hasbi  ash-Shidiqie  bahwa  yang  dimaksud  dengan al-Kafalah ialah:
ضَمٌّ  ذِ  مَّةٍ اِ لَى ذِ مَّةٍ  فِى  ا لْمُطَا لَبَةِ
“Menggabungkan  dzimah  kepada  dzimah  lain  dalam  penagihan”
Setelah diketahui  definisi-definisi   al-Kafalah   atau  ad-Dhaman  menurut   para  ulama’  di atas  kiranya  dapat  dipahami  bahwa  yang  di   maksud  dengan   al-Kafalah  atau  ad-Dhaman  ialah  menggabungkan  dua  beban  (tanggungan)  dalam   permintaan  dan  utang
C.       Dasar  hukum  khafalah
Dasar  hukum  kafalah  adalah:
1.    Al-Qur’an  yaitu surat Yunus/12: 72 “Dan siapa yang ingin dapat mengembalikannya   akan  memperoleh  bahan  makanan  seberat  beban    unta  dan  aku  menjamin  terhadapnya.”
2.    Hadits   “Kami  pernah  berada di sisi rasulullah saw   kemudian  di    datangkan   jenazah,  lalu  orang-orang   berkata:  Wahai   rasululllah   shalatkan dia. Beliau bertanya, apakah ia meninggalkan sesutu? mereka menjawab,  tidak.  Beliau  bertanya:  Apakah ia meninggalkan sesuatu?  Mereka  menjawab  tiga dinar. Beliau  bersabda:  “Shalatlah  kalian  atas  teman    kalian.   Abu  Qatadah  berkata:  “Shalatlah  dia,  wahai  rasulullah  dan  aku  yang  menjamin”. (HR.  Ahmad,  Bukhari dan  Nasa’i)
3.    Ijma’  bahwa   ulama  sepakat  tentang   kafalah   berdasarkan  hadits   di atas
Kafalah   di  syaratkan  oleh  Allah  swt  terbukti  dengan  firman-Nya
“Bahwa   nabi  saw   tidak    mau  shalat   mayit    pada  mayit  yang  masih   punya  utang,  maka   berkata   Abu  Qatadah:  “Shalatlah  atasnya   ya  Rasulullah, sayalah  yang  menanggung  utangnya,  kemudian  nabi  menyolatinya”.  (H. Riwayat Bukhari)
 لاَ  كَفَا لَةَ  فِى  حَدٍ
“Tidak   ada  kafalah  dalam   had” (Riwayat Baihaqi)         
Dasar hukum kafalah yang kedua adalah al-Sunnah, dalam hal ini rasulullah   bersabda
ا لعر ية موء ذ ة ولز عيم غا رم  (روا ه ابو داو د)
“Penjamin hendaklah  dikembalikan  dan yang  meminjam hendaklah  membayar”. (Riwayat Abu daud)
D.      Rukun  dan  Syarat  al-Kafalah
Menurut  madzhab  Hanafi,  rukun  al-Kafalah  satu  yaitu  ijab  dan  kabul.   Sedangkan  menurut   para  ulama  yang   lainnya   rukun   dan   syarat   al-Kafalah   adalah   sebagai  berikut:
1.    Dhamin,  kafil,  atau  za’im,  yaitu  orang yang menjamin dimana ia disyaratkan sudah  baligh,  berakal,  tidak  di  cegah  membelanjakan    hartanya  (mahjur)   dan   dilakukan  dengan   kehendaknya  sendiri.
2.    Madmun  lah,  yaitu  orang   yang   berpiutang,  syaratnya   ialah   bahwa   yang  berpiutang di  ketahui  oleh  orang   yang  menjamin.  Madmun lah disebut   juga    dengan   mafkul lah,   madmum  lah  disyaratkan   dikenal   oleh   penjamin   karena   manusia   tidak    sama  dalam    hal  tuntutan,  hal  ini  dilakukan  demi   kemudahan  dan  kedisiplinan.
3.    Madmun ‘anhu  atau  makful ‘anhu  adalah  orang  yang berutang
4.    Madmun  bih  atau  makful  bih  adalah  utang,  barang  atau  orang di syaratkan  pada  mafkul bih  dapat  di ketahui  dan  tetap  keadaanya, baik sudah  tetap   maupun  akan tetap.
5.    Lafadz, disyaratkan keadaan  lafadz  itu berarti menjamin, tidak di   gantungkan  kepada  sesuatu  dan  tidak   berarti  sementara.
E.       Macam-macam  Khafalah  dan  manfaatnya
 Secara   umum  (garis besar)  al-Kafalah  di bagi   menjadi  dua  bagian
yaitu   kafalah  dengan   jiwa  dan  kafalah  dengan   harta.  Kafalah   dengan   jiwa   dikenal   pula  kafalah   bi  al-Wajhi,  yaitu  adanya    kemestian  (keharusan)   pada   pihak   pinjaman   (al-Kafil,  al-Dhamin  atau  al-Za’im)  untuk  menghadirkan  orang  yang  ia  tanggung  kepada yang  ia   janjikan  tanggungan  (makfullah)
Penanggungan (jaminan) yang menyangkut masalah manusia boleh hukumya.  Orang    yang   di  tanggung  tidak   mesti    mengetahui   permasalahan  karena   kafalah  menyangkut  badan  bukan   harta.  Penanggung  tentang   hak Allah   seperti   had  al-Khamar  dan  had  menuduh  zina  tidak  sah
Kemudian jika penjamin menentukan tempat penyerahannya, maka menyerahkan di tempat itu, kalau tidak wajib menyerahkannya di tempat   kafalah,  apabila  orang yang di jamin di serahkan di tempat penyerahan,  penjamin bebas dari kafalah  dengan syarat tidak ada penghalang untuk menyerahkannya.
Andai kata orang yang di jamin tidak hadir dan penjamin tidak mengetahuinya   tempatnya,  maka  ia  tidak  wajib   menghadirkannya. Andai kata  orang  yang   menerima   jaminan  mati, maka   penjamin   tidak di tuntut atas   harta   orang  yang  di jamin,  karena  ia tidak  dalam   jaminannya.  Madzhab Syaf’i berpendapat bahwa kafalah di nyatakan sah dengan menghadirkan  orang   yang  terkena   kewajiban menyangkut hak manusia, seperti qishas dan qadzaf   karena   kedua   hal   ini   tersebut   menurut   Syafi’iyah   termasuk   hak    yang lazim.  Bila  menyangkut   had  yang    telah   di  tentukan  Allah,  maka  itu   tidak  sah  dengan  kafalah.
Sedangkan  menurut  madzhab  Hanafi  bahwa  penjamin (kafil dan dhamin) harus  di  tahan  sampai   ia  dapat   menghadirkan  orang   tersebut     atau  sampai  penjamin  mengetahui  bahwa  ashil   telah   meninggal   dunia, dalam  keadaan  demikian  penjamin tidak  berkewajiban  membayar dengan harta,   kecuali  ketika  menjamin  masyarakat   demikian
Menuurut  madzhab Syafi’i  bila   ashil   telah  meninggal dunia, maka kafil  tidak   wajib  membayar   kewajibannya   karena   ia tidak    menjamin  harta,  tetapi   menjamin  orangnya  dan kafil  di  nyatakan bebas  tanggung  jawab.
Kafalah  yang   kedua   adalah   kafalah   harta,  yaitu kewajiban yang mesti ditunaikan  oleh dhaman atau kafil dengan pembayaran  berupa  harta. Kafalah  harta  ada  tiga  macam:
1.    Kafalah   al-Dayn,   yaitu  kewajiban  membayar  utang  yang   menjadi    beban  orang   lain,  dalam  hadist  Salamah   bin   Aqwa   bahwa nabi saw tidak  mau  mensholatkan  mayat  yang   mempunyai   kewajiban  membayar  utang
2.    Kafalah   dengan   penyerahan  benda  yaitu   kewajiban   menyerahkan   benda-benda  tertentu  yang  ada  di tangan  orang  lain, seperti  mengembalikan  barang    yang  di  ghasab   dan    menyerahkan  barang   jualan   kepada   pembeli,  disyaratkan  materi   tersebut  yang  di  jamin   untuk ashil   seperti   dalam  kasus  ghasab.  Namun,   bila  bukan  berbentuk  jaminan, kafalah  batal.
3.    Kafalah  dengan ‘aib  maksudnya  bahwa  barang   yang   di dapati berupa  harta  terjual  dan  mendapat  bahaya  (cacat)   karena   waktu yang terlalu  lama  atau karena  hal-hal  lainnya,  maka ia (pembawa barang) sebagai jaminan untuk  hak  pembeli  pada  penjual,  seperti  jika  terbukti   barang  yang  di   jual  adalah   milik  orang  lain  atau  barang  tersebut  adalah  barang  gadai.
Beberapa ahli hukum Hanafi berpendapata sama sekali tidak di perbolehkan  bagi   pihak    penerima   jaminan   untuk   memannfaatkan   barang  yang  di  jadikan   jaminan,   bahkan   apabila   mendapat    persetujuan dari   pihak   pemberi   jaminan,   karena  ia  setara   dengan   riba   tapi   sebagian   besar dari  mereka  mempertahankan  bahwa dengan izin dari pihak pemberi jaminan,   asalkan  tidak  ditetapkan  pada  saat  kontrak  (akad)
Menurut aliran Maliki, pihak pemberi jaminan berhak  mengambil  manfaat  atas jaminan  penambahan  nilainya, akan tetapi pihak menerima  jaminan  juga   mendapatkan   manfaat  yang  demikian  asalkan:
1.    Pinjaman  yang   berkaitan  dengan  jaminan  tersebut  tidak  bersifat  qard   tapi  merupakan  hasil  dari  transaksi  penjual
2.    Manfaat   jaminannya di  tetapkan  pada saat  kontrak  (akad)  dan
3.    Periode  pengambilan  manfaat  yang  demikian  ditentukan.
Para  ahli  hukum  Hambali  memperbolehkan   penggunaan  oleh  pihak penerima   jaminan  asalkan    mendapat   izin dari  pihak  pemberi  jaminan.  Studi  mengenai  argumen   dari  aliran   fiqih   yang   berbeda-beda   menunjukkan bahwa   perbedaan   pendapat  di akibatkan oleh fakta bahwa beberapa  ahli  hukum   memberikan  beban  yang  lebih   besar   atas  keberadaan  barang   jaminan   pada   pihak   atas   kepemilikan   pihak   pemberi  jaminan.  Disebutkan  pula  bahwa  izin   juga di perlukan  untuk  mendapatkan  manfaatnya,   sementara   alam  beberapa  kasus    tertentu   tidaklah   di    perlukan   dan   sekali   lagi   perlu  di  ingatkan   bahwa   persetujuan   tidak   akan  memberikan  hak  untuk  memafaatkan    jaminan, apabila   jaminan  tersebut  adalah  untuk   pinjaman  yang  bersifat  qard
F.        Jenis-jenis   Kafalah  dan  Implementasinya  dalam  perbankan  Syariah
Kafalah  mempunyai  beberapa  jenis,  yaitu  sebagai  berikut:
1.    Kafalah  bin  nafs,  merupakan  akad  memberikan   jaminan atas diri   (personal guarantee)  sebagai  contoh,  dalam  praktik   perbankan untuk kafalah  bin  nafs  adalah  seorang  nasabah  yang mendapat pembiayaan dengan  jaminan nama baik dan ketokohan seseorang atau pemuka  masyarakat.  Walaupun  bank  secara   fisik  tidak  memegang   barang  apa pun, tetapi   berharap  tokoh  dapat  mengusahakan  pembayaran  ketika  nasabah  yang  dibiayai  mengalami  kesulitan
2.    Kafalah   bil-maal  merupakan  jaminan   pembayaran   barang  atau   pelunasan  utang.
3.    Kafalah  bit-taslim,  kafalah  ini bisa dilakukan untuk  menjamin  pengembalian  atas  barang    yang  di sewa,  Pada  waktu  masa  sewa  berakhir. Jenis  pembiayaan  jaminan  ini   dapat  di laksanakan oleh bank untuk  kepentingan nasabahnya  dalam   bentuk   kerja sama dengan perusahaan  penyewaan  (leasing company). Jaminan  pembayaran  bagi  bank dapat  berupa  deposito/tabungan  dan   bank   dapat    membebankan  uang    jasa (fee) kepada  nasabah  itu.
4.    Kafalah  al-Munjazah  adalah   jaminan  mutlak  uang  tidak  dibatasi  oleh jangka  waktu  dan  untuk  kepentingan/tujuan  tertentu. Salah  satu  bentuk kafalah  al-Munjazah adalah  pemberian  jaminan  dalam   bentuk   performance bonds “jaminan prestasi”, suatu hal yang lazim di kalangan perbankan  dan  hal  ini sesuai  dengan  bentuk   akad  ini.
5.    Kafalah  al-Mutlaqah, bentuk  jaminan ini merupakan penyederhanaan dari kafalah  al-Munjazah,  baik   oleh  industri  perbankan  maupun  asuransi
G.      Pelaksanaan  al-Kafalah
Al-Kafalah  dapat  di laksanakan  dengan  tiga  bentuk, yaitu:
1.    Munjaz (tanjiz)  ialah tanggungan: yang  ditunaikan  seketika  seperti  seseorang  berkata  “Saya  tanggung  si  Fulan dan saya jamin si Fulan sekarang“  lafadz-lafadz  yang  menunjukkan  al-Kafalah   menurut   para ulama  adalah  seperti lafadz  “tahammaltu, takaffaltu, dhammintu, ana kafil laka  ana za’im, atau huwa laka ‘alaya”. Apabila  akad   penanggungan   terjadi, maka  penanggungan  itu   mengikuti  akad  utang,  apakah  harus   dibayar  ketika  itu,  ditangguhkan  atau  di cicil  kecuali di  syaratkan  pada  penanggungan.
2.    Muallaq  (ta’liq)  adalah   menjamin  sesuatu dengan   dikaitkan   pada   sesuatu,  seperti  seseorang  berkata  “jika  kamu  mengutangkan  pada   anakku,  maka  aku  yang   akan   membayarnya”   atau  “jika   kamu  di tagih pada  A,  maka  aku  yang  akan  membayarnya”.
3.    Mu’aqqat  (taukit) adalah  tanggungan  yang   harus   di bayar dengan  dikaitkan  pada suatu waktu, seperti ucapan seseorang, “bila di tagih pada bulan  ramadhan, maka aku yang menanggung  pembayaran utangmu”, menurut    madzhab  Hanafi  penanggungan   seperti  ini   sah,   tetapi    menurut   madzhab   Syafi’i   batal.   Apabila   akad   telah   berlangsung   maka   madmun  lah  boleh  menagih  kepada   kafil  (orang  yang  menanggung  beban) atau kepada  madhmun ’anhu  atau  makful’anhu  (yang berutang),  hal  ini  di jelaskan  oleh   para  ulama  jumhur.




BAB III
PENUTUP
A.      Kesimpulan
 Kesimpulan  yang   terdapat  dalam  makalah  ini  adalah
1.    Dari  pembahasan  di  atas  dapat  di simpulkan  bahwa  ad-Dhaman  merupakan peminjaman   yang   di  lakukan   oleh  seorang   yang   boleh   melakukan   aqad   pada  beban   kewajban   orang   lain  yang   berhubungan   dengan  harta.   (misalkan  menjamin  pelunasan  hutang)
1.    Berdasarkan isi  dari  makalah ini  hendaklah   dalam   menjalani   kehidupan   di dunia ini  lebih  memperluas   dalam  memahami  tentang hal yang  berkaitan  degan  ilmu agama ilmu agama seperti   halnya   tentang   ilmu   fiqih   mu’amalah  karna  hal  itu
2.    Dalam   pembuatan   makalah  ini  apabila  terdapat  beberapa   kesalahan dalam  cara   penulisan  baik  penempatan kalimat, tanda baca maupun pembahasan  penulis  meminta  maaf  dan  sekiranya pembaca dapat memperbaiki  kesalahan  dalam  pembuatan  makalah.



         










                                    DAFTAR PUSTAKA
Drs. H. Moh. Zaini, MM./  Fiqih  Mu’amalah.  Desember  2014. Surabaya
Prof.  Dr.  H.  Hendi  Suhendi/  Fiqih  Mu’amalah. Jakarta 14240;-  Rajawali   pers 2010
Dr. Mardani/ Fiqih  ekonomi  Syari’ah:  Fiqih  Mu’amalah. Jakarta 13220




[1] Al-Khotib  as-Syarbini, Mugni al-Muhtaj  ila ma’rifati  maani alfadz al-Minhaj, (Mesir: al-
   Baaby al-Halaby, tt) hlm.534
[2] DR. Sholeh bin Fauzan, al-Mulakhos al-Fiqhy (Tt. Dar’Ashimah,  1423 H) hlm. 74
[3] Hendi suhendi (Jakarta: PT. Raja  Grafindo Persada, 2005), hlm, 187-189
0 Mayu kana' jhek rasarah jhek kun becah malolo tang blog rea mara komentari blog rea se ajudul "Contoh MAKALAH Fiqih Muamalah tentang “Pemahaman ad-Dhaman dan al-Kafalah” "

Back To Top